Misteri Kehidupan Aneh di Dalam Rongga Bumi

rongga bumi

Hipotesis dari Bumi Berongga telah lama dibantah oleh bukti dan pemahaman modern tentang pembentukan planet, dan komunitas ilmiah sekarang menganggap gagasan tersebut sebagai pseudosains. Bumi berongga adalah keyakinan bahwa planet bumi memiliki interior dan mungkin dengan permukaan yang layak huni.

Edmund Halley (1656-1742) adalah seorang penemu komet Halley pada tahun 1682. Selama dekade berikutnya, Halley mengalihkan perhatiannya dari alam angkasa ke arah bawah tanah. Dia mengklaim bahwa Bumi itu berlubang dan dihuni oleh manusia dan binatang. Ide Bumi berongga (Hollow Earth) dikembangkan lebih lanjut selama abad ke-18 dan ke-19, dan didukung oleh penalaran ilmiah yang masuk akal.

Teori Halley didasarkan pada fakta bahwa medan magnet bumi bervariasi dari waktu ke waktu. Halley berpendapat bahwa ada beberapa medan magnet yang salah satunya berasal dari bola di bumi. Halley akhirnya mengembangkan gagasan bahwa ada empat bola berongga konsentris di bumi. Dia percaya bahwa di dalam bumi terdapat kehidupan dan memiliki atmosfer yang bercahaya. Ia menyimpulkan, sebenarnya Aurora borealis merupakan pancaran gas yang keluar dari dalam bumi yang lolos melalui lapisan tipis kerak pada kutub.

Selama abad kedelapan belas, teori Halley Hollow Earth diadaptasi oleh dua matematikawan terkenal lainnya, Leonhard Euler (1707-1783), seorang Swiss, dan John Leslie (1766-1832), seorang Skotlandia. Euler menolak gagasan bola konsentrat Halley. Menurutnya, terdapat inti yang bercahaya dengan lebar sekitar enam ratus mil menghangatkan dan menerangi Bumi bagian dalam, di mana populasi yang maju berkembang pesat. Disisi lain, Leslie percaya bahwa ada dua bola konsentris di Bumi masing-masing dengan matahari mereka sendiri, yang dinamakan Pluto dan Proserpine yang berasal dari mitos dewa Yunani dunia bawah dan pasangannya.

Mungkin pendukung paling antusias dari ide Hollow Earth adalah John Cleves Symmes, yang lahir tahun 1780 di New Jersey. Dia dinamai seorang paman yang bertempur dalam Perang Revolusi Amerika. Symmes bertempur dalam Perang 1812, setelah itu ia pindah ke St. Louis, Missouri, dan mendirikan sebuah pos perdagangan. Dia banyak membaca buku-buku ilmu pengetahuan alam. Pada 1818 ia mempublikasikan versinya tentang Bumi Berongga, yang memiliki bola konsentris dan mendapat cahaya dan kehangatan dari matahari melalui lubang besar di planet Bumi yang terbuka di masing-masing kutub.

rongga bumi

Symmes berjuang tanpa kenal lelah dalam mempublikasikan pandangannya. Dia adalah seorang dosen dan penulis surat dan artikel yang produktif. Dia menulis laporan fiksi dari Bumi Berongga, Symzonia: Voyage of Discovery (1820) yang diterbitkannya dengan nama samaran Adam Seaborn, dan menganjurkan ekspedisi ke kutub. Bumi Berongga yang diterangi oleh bukaan di kutub menjadi versi yang paling populer, dan yang akan diuji saat manusia mulai berjuang untuk mencapai kutub. Symmes mampu mengesankan dua pria berpengaruh yang akan mendalami lebih jauh.

James McBride, seorang pria kaya raya dari Ohio, menulis artikel yang mendukung versi bola konsentris dari Hollow Earth. Dia melobi seorang senator A.S. dari Kentucky untuk mendukung sebuah undang-undang yang mendanai sebuah ekspedisi yang diusulkan untuk mengeksplorasi rute perdagangan di belahan Bumi selatan. Senator yang dilobinya, Richard M. Johnson (1790-1850), kemudian menjadi wakil presiden Amerika Serikat di bawah Martin Van Buren (1782-1862).

Pada tahun 1828, Presiden John Quincy Adams (1767-1848) berencana akan menyetujui dana untuk ekspedisi tersebut. Namun, ketika Adams meninggalkan jabatannya pada tahun 1829. Undang-undang yang mendanai ekspedisi tersebut ditahan oleh penggantinya, Andrew Jackson (1767-1845).

Symmes meninggal pada tahun 1829, namun perjuangannya diteruskan oleh Jeremiah Reynolds, editor surat kabar Ohio. Setelah gagal mendapatkan dana pemerintah untuk ekspedisi tersebut pada tahun 1829, Reynolds bergabung dengan seorang kru yang berlayar ke laut selatan untuk berburu anjing laut, namun tujuh tahun kemudian pada tahun 1836, dia membantu memperbarui usaha untuk mendanai ekspedisi Belahan Bumi Selatan.

Reynolds berbicara di depan Kongres dan menekankan bahwa penelitian ini akan meningkatkan kebanggaan nasional yang dapat memperluas hubungan luar negeri. Ekspedisi Wilkes, dinamai menurut komandannya, Charles Wilkes (1798-1877), diluncurkan pada tahun 1838. Ketika ekspedisi selesai pada tahun 1842, mereka telah secara efektif memetakan sebuah daratan seperti yang dibayangkan Symmes tentang sebuah lubang besar di Bumi. Secara resmi Antartika untuk pertama kalinya diakui sebagai benua ketujuh dunia.

Teori lubang kutub yang dipromosikan oleh Symme tidak terbukti, namun kepercayaan pada Bumi Berongga tumbuh lebih populer. Pada tahun 1846, sisa-sisa mammoth berbulu wol, gajah purba yang telah lama punah, ditemukan tersimpan dalam es di Siberia. Jadi seperti membeku secara tiba-tiba, mammoth itu pun belum sempat mencerna buah cemara yang baru saja dimakannya. Ia berteori bahwa hewan tersebut telah terperangkap oleh perubahan iklim, namun banyak yang mempertanyakan bahwa perubahan semacam itu bisa terjadi dengan cepat dan menyeluruh. Beberapa orang percaya hewan itu telah berkeliaran keluar dari Bumi Berongga melalui lubang di Kutub Utara.

pintu hollow earth

Sampai akhir 1913, bahkan setelah Kutub Utara tercapai, Marshall Gardner menerbitkan A Journey to the Earth's Interior, atau Have the Poles Really Been Discovered? yang mengklaim bahwa banyak makhluk yang dianggap punah masih tumbuh subur di bumi. Gardner berteori bahwa interior Bumi dihangatkan oleh bahan yang masih berputar sejak Bumi tercipta.

Berdasarkan hukum kekuatan sentrifugal, Gardner berpendapat bahwa bumi pada awalnya merupakan perputaran materi. Lapisan materi luar telah mengeras dan terus berputar mengelilingi poros tengah, sementara lapisan dalam juga mengeras dan dihangatkan oleh panas yang terus menerus dihasilkan oleh pemintalan bumi. Pada tahun yang sama, William Reed menerbitkan The Phantom of the Poles (1906), di mana dia mempromosikan gagasan bahwa sebuah kapal dapat melewati bumi dari luar ke Bumi bagian dalam. Efek gravitasi menarik sebuah kapal ke interior dengan cara yang sama seperti pada eksterior. Dia mengklaim bahwa beberapa pelaut telah masuk ke dalam Bumi tanpa menyadarinya. Gravitasi telah menarik mereka ke sisi interior, di mana matahari sepanjang 600 mil terus menghangatkannya, seperti yang dilakukan sinar matahari luar. Di antara temuan mammoth dan publikasi tahun 1913, daya tarik di Bumi Berongga dipamerkan oleh ilmuwan dan penulis fiksi ilmiah.

Teori Hollow Earth terus menarik minat para penjelajah sampai Kutub Utara dan Selatan selama dekade pertama abad ke-20. Penerbang Richard E. Byrd (1888-1957) menjadi orang pertama yang terbang melintasi Kutub Utara. Pada bulan Februari 1947, sekitar waktu Laksamana Byrd membuat penemuan besar tanahnya di luar Kutub Utara, ditemukan penemuan lain yang luar biasa di benua Antartika, penemuan "Oasis Bunger."

Seorang penulis Amerika yang membahas piring terbang atau UFO, Michael X berkesimpulan bahwa piring terbang harus berasal dari peradaban maju dari dalam Bumi. Dia menggambarkan perjalanan Byrd sebagai berikut:"Ada lembah yang aneh di bawah mereka. Byrd melihat terdapat daerah tidak tertutup es seperti yang seharusnya. Ada pegunungan dengan hutan lebat pohon di atasnya, dan ada tanah subur berisi rumput dan semak-semak, yang paling menakjubkan, seekor binatang besar diamati bergerak melalui semak-semak.

Peminat Earth Hollow terus percaya. Teori Tanah Cekung Bumi, misalnya, diuji selama Perang Dunia II (1939-1945) oleh seorang ilmuwan Nazi. Dia mengarahkan kamera pada sudut 45 derajat ke langit dari sebuah pulau di Laut Baltik, dengan harapan bisa menangkap bayangan armada Inggris di sisi Bumi lain yang cekung. Eksperimen itu tidak berhasil. Pada tahun 1959, kapal selam A.S. melakukan perjalanan di bawah es kutub dan tetap muncul di Kutub Utara, berdasarkan perhitungan yang tepat. Sejak itu, stasiun penelitian sepanjang tahun telah dibangun di beberapa lokasi di kedua kutub tersebut namun tidak ada lubang besar yang ditemukan.

Baca juga 10 Fenomena Lubang Neraka yang Terjadi di Bumi

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar