Misteri Kapal Tanpa Awak, Mary Celeste

Baca Juga

mary celeste

Kisah Mary Celeste secara teknis bukanlah cerita hantu, namun berkat salah satu penulis fiksi terbaik sepanjang masa, kisah nyata kapal ini telah masuk sebagai salah satu misteri paling mengejutkan di angkatan laut. Sir Arthur Conan Doyle yang, sebagai seorang penulis muda, ditugaskan untuk menulis sebuah cerita tentang sebuah kapal yang mengembara melintasi Samudra Atlantik dalam kondisi sempurna namun tanpa awak. Dia mengganti namanya sedikit, menyebutnya Marie Celeste, dan menambahkan hiasan fiksi. Tapi faktanya sendiri cukup aneh dan, sampai hari ini, tidak ada yang tahu persis apa yang terjadi pada kapal Mary Celeste. Awalnya disebut Amazon, kapal tersebut dibangun di Nova Scotia pada tahun 1860. Dia adalah seorang brigantin seberat 100 kaki atau 28 ton. Sejak awal dia adalah sebuah kapal sial. Dia mengalami banyak kecelakaan dan berakhir dalam keadaan buruk dalam sebuah lelang pelelangan New York pada tahun 1868.

Tiga pemilik baru, James H. Winchester, Silvester Godwin dan Benjamin Spooner Briggs, memperbaiki dan mereparasi Amazon. Mereka mendaftarkannya di New York dengan nama Mary Celeste. Setelah menguasai tiga kapal sebelumnya, Briggs berperan sebagai kapten. Dia adalah orang yang jujur, takut akan Tuhan, dia adalah seorang kapten yang hanya akan meninggalkan kapalnya dalam kondisi yang paling mengerikan. Pada tanggal 7 November 1872, Mary Celeste meninggalkan New York bersama Briggs, istrinya Sarah, putri mereka Sophie Matilda, dan seorang awak tujuh. Muatan mereka adalah 1.700 barel alkohol Amerika yang dikirim ke Genoa di Italia.

Seminggu kemudian kapal pengawal Inggris, Dei Gratia meninggalkan Amerika untuk mengikuti rute serupa melintasi Atlantik. Kapten David Reed Morehouse, yang baru saja makan malam dengan Briggs beberapa hari sebelum Mary Celeste meninggalkan pelabuhan, menjalankan Dei Gratia. Pada tanggal 4 Desember, Dei Gratia berjarak 400 mil di sebelah timur Azores ketika krunya melihat sebuah kapal berlayar tanpa huru-hara di depan mereka. Melalui teropongnya, Morehouse bisa tahu bahwa itu adalah Mary Celeste. Karena tidak ada tanda-tanda aktivitas di dek, dan tidak ada jawaban yang datang. Morehouse memutuskan untuk mengirim sekelompok orang kesana. Rekan kapten dari Dei Gratia, Oliver Deveau, dikirim sebagai pemimpin kelompok yang berangkat dengan perahu kecil. Sesampainya disana, dia menemukan kapal itu dalam kondisi yang sangat layak dengan persediaan makanan dan air, namun dengan kerusakan interior tertentu. Ada banyak air di atas dek kapal, dan salah satu pompanya rusak. Kompor galley telah bergerak dari posisi awalnya, jam dan kompas kapal juga rusak.

Diperkirakan, para awak kapal pergi dengan cepat, karena sepatu dan pipa tahan air mereka masih di atas kapal, tapi sepertinya Kapten Briggs telah mengambil kronometer dan sextant. Deveau melihat tidak ada sekoci yang tersisa di kapal. Yang paling menarik adalah log kapal. Entri terakhir adalah tanggal 24 November, ketika Mary Celeste baru saja melewati daerah Azores. Itu berarti kapal itu telah berlayar sendiri dengan sempurna selama lebih dari 400 mil disepanjang jalur Mediterania. Para kru Dei Gratia sekarang terbagi menjadi dua kelompok. Seseorang tinggal di kapal mereka sendiri, sementara yang satunya lagi berlayar menggunakan Mary Celeste ke Gibraltar. Pengangkutan alkohol mencapai Genoa dengan hanya sembilan barel yang rusak. Setelah penyelidikan angkatan laut, Mary Celeste dijual dan kemudian terus berganti tangan.

Setelah mendengar sejarahnya, banyak pelaut memutuskan untuk menghindari kapal Mary Caleste. Pada tahun 1884 ia dirusak di lepas pantai Haiti dalam dugaan penipuan asuransi. Tapi apa yang terjadi dengan krunya di tahun 1872? Menurut versi resminya di otoritas Inggris dan Amerika, adalah bahwa kru telah memberontak dan kemudian meninggalkan kapal. Hal ini tampaknya sangat tidak mungkin karena hanya perjalanan singkat dan tidak ada tanda-tanda pertikaian di kapal. Briggs pada umumnya dipandang sebagai kapten yang patuh dan dihormati.

Teori kedua yang hampir tidak masuk akal berasal dari seorang pria bernama Fosdyk yang meninggalkan surat kabar setelah kematiannya mengatakan bahwa dia adalah seorang penumpang rahasia di Mary Celeste. Dia mengklaim bahwa Briggs telah membuat sebuah dek khusus di haluan untuk putrinya. Selama pelayaran tersebut, dua awak kapal tersebut berenang di sekitar kapal saat satu orang diserang hiu. Selagi penumpang kapal lainnya berkerumun ke dek gadis kecil itu untuk melihat apa yang terjadi, karena tidak kuat struktur itu runtuh dan mengirim semua penumpang ke laut bersama sekumpulan hiu. Fosdyk mengaku bertahan dengan berpegangan pada sepotong kayu apung.

Penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa Mary Celeste terkena dampak cuaca buruk. Saat kapal tersebut melawan ombak, beberapa alkohol tumpah dari tong muatan dan menutupi lantai penahan. Ditambah gerakan kapal yang menyebabkan kompor galley menjadi tidak stabil. Takut kapal itu akan meledak, Briggs memerintahkan semua orang ke sekoci. Mereka menghubungkannya dengan tali layar Mary Celeste untuk mengikutinya dari belakang.

Saat badai memburuk, entah bagaimana tali layar putus dan Mary Celeste berlayar berlayar sendiri. Briggs, keluarga dan krunya terdampar di sebuah perahu kecil di tengah Samudera Atlantik. Ada beberapa bukti untuk skenario ini. Morehouse bersaksi bahwa Dei Gratia telah dipukul dalam badai parah pada hari-hari menjelang menemukan Mary Celeste. Seperti disebutkan sebelumnya, Deveau melihat alkohol dan air tumpah di atas papan kapal, sementara dapur dan kompornya ditemukan dalam kondisi yang sangat kacau. Krusial, Deveau juga mencatat bahwa semua kapal kecil hilang, dan tali layar ditemukan menjuntai dan terputus di sisi kapal.

Kapal hantu menjadi hal biasa di selama abad kesembilan belas. Sekunar Belanda, Hermania dan kapal Marathon keduanya ditemukan ditinggalkan tapi mengapung dalam urutan yang sempurna dan waktu yang hampir sama dengan Mary Celeste. Namun, dengan bantuan Conan Doyle, Mary Celeste benar-benar menarik perhatian publik. Walaupun imajinasinya dan imajinasi kita bisa membuat teori lain, nasib sebenarnya dari jiwa-jiwa di atas kapal Mary Celeste adalah sesuatu yang tidak akan pernah kita ketahui.

Baca Juga Misteri Penampakan Kapal Flying Dutchman di Dunia

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar

kam