Misteri Hilangnya Peradaban Machu Picchu

machu pichu

Pada tahun 1400an, kerajaan Inca adalah yang terbesar di dunia, membentang 2.500 mil ke utara ke selatan dan mendukung populasi lebih dari sepuluh juta orang. Kuil, jalan yang luas, batu bata yang rumit, dan harta karun emas dan perak yang terkait dengan tanggal Inca dari sekitar 1200 sampai 1400-an. Kota Cuzco menjadi pusat yang kuat sebuah kerajaan yang terdiri lebih dari 100 negara kecil. Jalan dibangun untuk menyilang seluruh kekaisaran, berjalan melalui lembah dan di sepanjang sisi pegunungan. Suku Inca tidak pernah mengembangkan roda, namun jalan tersebut menyediakan sarana untuk memindahkan sejumlah besar batu dan barang yang digunakan untuk membangun dan mempertahankan kota-kota besar. Pelari terlatih digunakan untuk mengkomunikasikan pesan ke seluruh kekaisaran. Inca mengolah jagung dan kentang, menjinakkan llama sebagai binatang beban, membuat perahu kayu balsa untuk berjalan di sungai dan sungai, dan membangun jembatan gantung tali.

Kekaisaran ini diperluas oleh tiga kaisar, Pachacuti Inca Yupanqui dan keturunannya Topa Inca Yapanqui yang memerintah pada tahun 1438-1471 masehi dan Huayna Capac yang memerintah antara tahun 1493-1525. Kematian mendadak pada tahun 1525 datang sebelum dia menamai penerusnya, dan bangsa ini menjadi terbelah, situasi menjadi memanas saat penjajah Spanyol Francisco Pizarro (1475-1541) dan tentaranya sekitar 400 orang tiba pada tahun 1532. Terpikat dengan jumlah besar emas yang mereka temukan di kota-kota Inca, para penjajah menculik seorang pemimpin Inca dan menahannya untuk mendapatkan uang tebusan. Uang tebusannya, yang diperkirakan sekitar 700 milyar emas dan perak, telah dibayarkan, namun pemimpinnya tetap dieksekusi. Penyakit seperti cacar, yang sebelumnya tidak diketahui di Dunia Baru, mulai menyebar sejak tahun 1520-an.

Kekacauan dan penyakit tersebut, diperkirakan telah membunuh dua pertiga populasi Inca, dan bala bantuan militer dari Spanyol setelah Pizarro memamerkan harta karun yang dia temukan, membiarkan orang-orang Spanyol untuk menaklukkan kekaisaran Inca, secara sistematis menyapu dan menjarah semua barang yang berharga. Pusat incan Mereka melewatkan satu tempat, yang menghilang hingga ditemukan tahun 1912. Situs megah disebut Machu Picchu, sebuah kota di awan yang terletak di antara dua gunung berketinggian 8.000 kaki, Huayana Picchu (gunung muda) dan Machu Picchu (gunung kuno), dan menghadap ke sungai dan lembah suci yang disebut Urubamba.

Pada tahun 1911, Hiram Bingham (1875-1956), seorang sejarawan dari Universitas Yale yang sedang melakukan penelitian di Peru, diberitahu oleh seorang petani setempat, Melchior Artega, tentang adanya reruntuhan kuno yang berada di puncak pegunungan. Bingham mengikuti orang itu dan menemukan lokasi Machu Picchu. Dia mempublikasikan temuannya pada tahun 1912, dan pada bulan April 1913, majalah National Geographic membahas seluruh masalah situs ini. Meskipun banyak misteri tentang Machu Picchu, apa yang telah ditemukan tentang situs ini sejak tahun 1911 telah membuat beberapa orang menyebutnya sebagai keajaiban dunia kedelapan. Machu Picchu menampilkan kuil dan candi religius, sistem pemandian dan air, alun-alun, air mancur , dan pekerjaan batu yang rumit. Batu-batu dipasang sangat rapat di bangunan sehingga mereka tahan hampir lima ratus tahun pelapukan dan pertumbuhan tumbuhan yang subur.

Machu Picchu yang terletak di jalur sempit dan panjang antara pegunungan dan di atas sebuah lembah, memiliki serangkaian lapangan terbuka, dan terbagi menjadi tiga bagian - pertanian, perkotaan, dan religius. Bagian pertanian terdiri dari serangkaian teras yang berbatasan dengan saluran irigasi. Tanaman dibudidayakan pada tingkat di atas saluran untuk menghindari erosi. Areal pertanian dihiasi dengan bangunan-bangunan kecil yang diyakini merupakan tempat berjemur. Daerah perkotaan berada di bagian punggung bukit yang menurun curam ke lembah. Tangga 67 langkah naik dari lembah ke sektor perkotaan terbesar. Sebagian besar struktur memiliki satu ruangan dengan dinding kokoh dari batu yang dipasang dengan rumit. Struktur terbaik diyakini diperuntukan untuk guru berpangkat tinggi. Banyak dinding memiliki relung seukuran manusia dewasa yang dipahat ke dalamnya. Sebuah alun-alun dengan batu besar di tengah memisahkan daerah perkotaan dan religius.

Di antara struktur lainya terdapat pusat keagamaan yang disebut Kuil Intihuantana, sebuah kuil yang diukir dari granit. Kuil ini dianggap sebagai tempat suci bagi matahari dan batu, yang keduanya disembah oleh suku Inca, dan juga diyakini telah berfungsi sebagai observatorium astronomi. Beberapa bangunan di pusat keagamaan bertingkat tiga, termasuk yang disebut Kuil Pusat Besar dan Kuil Tiga Jendela. Bangunan yang terakhir diyakini terkait dengan legenda Inca bahwa nenek moyang asli mereka muncul dari sebuah gua yang memiliki tiga jendela. Juga terletak di pusat keagamaan adalah Kuil Matahari, sebuah menara melingkar yang diyakini memiliki orientasi astronomi. Pandangan Machu Picchu yang paling diterima menggambarkannya sebagai tempat ibadah yang melayani imam besar dan "perawan matahari".

Lebih dari 80 persen kuburan yang ditemukan di situs tersebut berisi tulang wanita. Diperkirakan untuk orang yang dianggap sebagai "wanita terpilih." Machu Picchu diperkirakan telah dikunjungi oleh anggota dari keluarga kerajaan Incan yang diangkut di sepanjang jalan khusus yang hanya bisa digunakan dengan izin mereka. Karena jalan jarang digunakan, sedikit Inca tahu tentang mereka. Para penjajah tidak pernah menemukan jalannya, juga tidak menemukan Inca yang bisa membawa mereka ke lokasi. Alasan mengapa Machu Picchu ditinggalkan tetap menjadi rahasia yang hilang dari waktu ke waktu.

Baca Juga Misteri Astronot Jaman Purbakala

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar