Misteri Kapal Hantu S.S. Ourang Medan yang Mengerikan

ss ourang medan

Pada bulan Juni 1947, kapal barang Belanda S.S. Ourang Medan tiba-tiba mengirimkan sinyal bahaya yang mengerikan saat melakukan perjalanan di sepanjang selat Malaka.

"Semua Petugas, termasuk Kapten, sudah meninggal. Berbaring di ruang peta dan anjungan. Mungkin seluruh awak kapal tewas."

Pesan pertama ini diikuti oleh serangkaian sekuens kode Morse yang tidak terbaca sampai akhirnya, sebuah transmisi tak menyenangkan yang terakhir:

"Aku mati."

Ourang Medan akhirnya dijemput oleh pos pendengaran Inggris dan Belanda di sekitar Sumatra dan Malaysia, yang bekerja sama untuk menentukan dari mana sinyal itu berasal dan memberi tahu kapal-kapal di dekatnya.

Kapal dagang Amerika Silver Star yang pertama kali mencapai Ourang Medan. Mereka masuk dan berteriak ke kapal untuk memeriksa tanda-tanda kehidupan di atas dek. Tapi tidak ada jawaban. Hanya kesunyian yang menakutkan.

Kapal AS memutuskan untuk mengirim tim penyelamat ke kapal untuk mencari korban selamat. Tapi yang mereka temukan sangat mengerikan.

Seluruh awak kapal menjadi tumpukan mayat yang mengerikan dengan mata terbelalak, mulut yang membeku seperti menjerit, lengan terentang seolah-olah mengatakan berhenti walau tidak dapat berkata apa-apa lagi.

Di dalam, mereka menemukan kapten dengan ekspresi takut yang sama di wajahnya seperti wajah anak buahnya, tewas di dek kapal. Sekarang tidak lebih dari seorang kapten mati yang memimpin sebuah kapal mati.

Perwira yang dulu tegap sekarang adalah mayat dingin yang terbentang di ruang kemudi dan lantai ruang peta. Bahkan anjing penjaga kapal pun tidak terhindar dari kematian yang mengerikan.

Tapi yang paling mengerikan adalah ditemukannya operator radio dengan ujung jari masih menempel di telegraf tempat dia mengirim pesan sekaratnya.

Setelah melihat kehancuran yang mengerikan di kapal, Silver Star memutuskan untuk menarik Kapal Ourang Medan ke pelabuhan. Tapi sebelum sampai ke pantai, asap tebal mulai naik dari geladak bawah.

Kru hampir tidak sempat menyelamatkan diri, hingga akhirnya Ourang Medan meledak. Ledakan itu ternyata sangat besar sehingga kapal terangkat ke udara dan tenggelam dengan cepat, menenggelamkan semua misterinya ke dasar laut.

Beberapa rincian mungkin sedikit berbeda dalam setiap versi ceritanya. Seperti tanggal terjadinya pada bulan Februari 1948, bukan Juni 1947. Atau bahwa perairan pada hari itu berombak dan bukannya tenang. Bahwa kru tidak hanya mati, tapi mereka membusuk pada tingkat yang lebih cepat.

Sementara di beberapa versi detilnya seperti salah satu dari dua kapal Amerika yang mendengar sinyal marabahaya itu dinamai The City of Baltimore. Bahwa asap dari dek bawah sebelum ledakan datang persis dari pegangan Nomor 4. Atau bahwa anjing kecil di kapal itu adalah jenis terrier kecil.

Tapi dari semua versi cerita yang pernah Anda dengar, intinya tetap sama, seluruh kru Ourang Medan mengalami kematian yang mengerikan dan tak dapat dijelaskan, dan kemudian dengan sangat mudah meledak dan tenggelam ke dasar laut, meninggalkan kita semua dengan misteri laut mengerikan yang belum terpecahkan.

Lantas apa yang terjadi dengan Ourang Medan?

mayat

TEORI 1: Gas Saraf yang Mematikan

Hal yang sering diragukan dalam kisah Ourang Medan adalah kurangnya berkas catatan kapal.

Register pelayaran Lloyd's tidak pernah menyebutkan kapal tersebut. Tidak tercatat sebagai bencana di laut yang mencakup tahun 1824-1962 dalam The Dictionary of Disasters at Sea. Dan juga tidak ada di registrar Pelayaran dan Pelaut.

Tidak ada jejaknya di National Maritime Museum di Greenwich. Tidak ada catatan Pengiriman Belanda di Amsterdam. Otoritas Maritim Singapura juga tidak memiliki kapal naas dalam catatan mereka.

Dengan kata lain, Ourang Medan adalah kapal hantu, bahkan sebelum mendapat ketenaran. Karena tidak ada bukti nyata bahwa itu pun ada.

Tapi seperti yang dijelaskan dalam legenda ini, Ourang Medan adalah bagian dari penutupan pemerintah transnasional yang melibatkan Belanda, Jepang, Jerman, China, Amerika Serikat, dan mungkin juga banyak lainnya.

Mereka percaya bahwa kapal tersebut sengaja dikeluarkan dari semua catatan maritim karena telah digunakan untuk menyelundupkan muatan rahasia berupa gas saraf mematikan ke Jepang.

Dikatakan bahwa pelayaran Ourang Medan terkait dengan Unit Angkatan Darat 731 yang didirikan oleh ahli bakteriologi Jepang, ShirĊ Ishii, yang tujuan utamanya adalah mengembalikan senjata dari bahan kimia, gas, atau biologis, yang bisa memenangkan perang yang menguntungkan mereka.

Tetapi karena Protokol Jenewa tahun 1925 melarang penggunaan semua senjata kimia dan biologi dalam perang, satu-satunya cara pengiriman gas beracun ke sana dapat dilakukan di seberang dunia tanpa menimbulkan kecurigaan dari pihak berwenang adalah dengan memuatnya sebagai barang yang tidak mencolok, atau sebagai kargo yang sudah tua di kapal barang Belanda.

Teori ini juga memberikan penjelasan yang mudah dan masuk akal untuk kematian kru Ourang Medan yang mengerikan. Dengan bahan kimia berbahaya di atas kapal, kebocoran gas pasti akan menyebabkan kematian semua orang di kapal.

Namun, itu tidak akan menjelaskan mengapa awak penyelamat dari Silver Star tidak terpengaruh oleh gas beracun saat mereka naik ke kapal.

Atau mengapa, seperti di Ourang Medan, tidak disebutkan Silver Star di daftar Lloyd.

TEORI 2: Kebocoran Karbon Monoksida

Penulis Amerika dan penemu istilah Segitiga Bermuda, Vincent Gaddis, berspekulasi bahwa keracunan karbon monoksida adalah jawaban atas kematian misterius kru Ourang Medan.

Menurut teorinya, pembakaran bahan bakar dari sistem boiler yang tidak berfungsi menghasilkan asap karbon monoksida yang meracuni kru.

Saat dihirup karbon monoksida memasuki aliran darah dan mencegah sel darah merah membawa oksigen ke seluruh tubuh. Pada kadar tinggi, karbon monoksida dapat menyebabkan pusing, muntah, kejang, kehilangan kesadaran, dan bahkan kematian.

Masalah dari teori ini adalah bahwa Ourang Medan bukanlah ruang tertutup. Asap bisa lolos begitu saja ke atmosfir, dan para kru yang bekerja di atas geladak kapal pasti selamat.

TEORI 3: Bajak Laut

Ada teori yang mengklaim bahwa bajak laut menyerang Ourang Medan dan membunuh semua orang yang berada di kapal, yang walaupun tidak menjelaskan beberapa catatan yang mengatakan bahwa tidak ada luka yang terlihat pada tubuh korban, namun sesuai dengan sejarah Selat Malaka dengan pembajakan yang marak terjadi sejak abad ke-14.

Karena geografi yang sempit dan dihiasi dengan banyak pulau membuatnya ideal untuk melancarkan serangan mendadak terhadap kapal yang menggunakannya sebagai jalur perdagangan ke China dan Eropa.

TEORI 4: Hantu

Salah satu cerita yang paling sering diulang, tapi bisa dibilang detail yang paling tidak penting dalam kisah Ourang Medan adalah angin dingin yang dirasakan tim penyelamat saat mereka memasuki lambung kapal, meski suhu di luar 43 °C.

Penurunan suhu yang tak dapat dijelaskan ditambah ungkapan ketakutan pada wajah mayat yang berada di laut yang luas dan kejam, seolah-olah seperti hantu yang melakukannya.

Tidak banyak pendukung teori ini, tapi tidak ada legenda kapal hantu tanpa cerita hantu.

TEORI 5: Alien

Anda mungkin berpikir bahwa teori alien adalah teori yang paling tidak masuk akal, paling tidak kreatif, paling banyak ditolak berkaitan fenomena di Ourang Medan, tapi ini adalah teori yang sangat populer dari keseluruhan buku yang membahas kasus ini.

Kisah Ourang Medan memiliki semua elemen misteri, seperti kematian yang tak dapat dijelaskan, penyerang tak dikenal, kekuatan dunia, perang, bajak laut, hantu, dan teori konspirasi yang sangat masuk akal.

Mungkin itulah sebabnya mengapa kisah ini masih mempesona kita sampai hari ini, walaupun sudah dihapus oleh sejarawan, peneliti, dan pemeriksa fakta internet menyebutnya sebagai hoax.

Bagaimana menurutmu, apakah kamu punya teori lain?

Baca Juga Misteri Piringan Banteng pada Kapal Karam Antikythera

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar