Misteri Jack The Ripper, Pembunuh No. 1 di Dunia

jack

Jack the Ripper adalah sebuah sebutan yang diberikan kepada seorang pembunuh berantai yang tidak dikenal yang aktif di daerah miskin Whitechapel dan distrik yang berdekatan di London, Inggris. Nama tersebut berasal dari sebuah surat yang dikirim ke London Central News Agency oleh seseorang yang mengaku sebagai pembunuh Korbannya adalah perempuan yang diduga bekerja sebagai pelacur, yang terbunuh di tempat umum pada tengah malam. Tenggorokan korban dipotong, setelah itu tubuhnya dimutilasi. Teori menunjukkan bahwa korban pertama dicekik, untuk membungkam mereka, yang mungkin menjelaskan kekurangan darah yang dilaporkan di TKP. Karena organ internal dari tiga korban juga diambil kemungkinan si pembunuh memiliki pengetahuan tentang anatomi atau bedah.

Surat kabar, yang marak beredar membuat kasus ini tersebar luas dan bertahan lama karena kekerasan dan kegagalan polisi menangkap si pembunuh. Karena identitas si pembunuh tidak pernah dikonfirmasi, legenda seputar pembunuhan tersebut telah menjadi kombinasi dari penelitian historis asli, cerita rakyat, dan pseudohistory. Banyak penulis, sejarawan, dan detektif amatir telah mengusulkan teori tentang identitas pembunuh dan korbannya.

Pada tahun 1888, pembunuh berantai paling terkenal di dunia ini mengintai jalan-jalan gelap di East End, London. 'Jack the Ripper' adalah pembunuh massal yang membuat kasus pembunuhan setiap tahunnya. Ketakutan seputar insiden penembak jitu Washington baru-baru ini, misalnya, memiliki banyak kesamaan dengan teror yang diciptakan oleh penjahat ini. Dalam jenis kasus ini, berdampak pada meningkat misteri seputar identitas pembunuh sebenarnya. Jack the Ripper tidak tertangkap dan sampai hari ini tidak pernah terbukti secara meyakinkan siapa dirinya sebenarnya. Distrik Whitechapel di London dikenal sebagai salah satu wilayah termiskin di kota ini, dan pada saat itu, merupakan rumah bagi lebih dari seribu pelacur. Itu juga area yang akan menjadi fokus serangan Ripper.

Teror dimulai pada 31 Agustus 1888, ketika seorang pegawai pasar melihat seorang wanita terbaring di sebuah pintu di Buck's Row di Whitechapel. Alih-alih mendekati wanita itu, sang portir pergi menemui polisi yang sedang berjaga di pos. Ketika sampai, dia mendapati tenggorokan wanita itu terpotong dan pemeriksaan medis kemudian mengungkapkan bahwa tubuhnya telah dimutilasi. Identitasnya juga ditemukan: dia adalah Mary Ann Nichols, yang dikenal sebagai Polly, seorang pelacur berusia 42 tahun. Seminggu kemudian, pada pukul 6 pagi, tanggal 8 September, mayat wanita lain ditemukan di Hanbury Street, dekat Buck's Row. Dia adalah Annie Chapman, seorang pelacur berusia 45 tahun yang kepalanya hampir terputus dari lehernya, isi perutnya juga telah keluar. Ketakutan mulai menyebar ke seluruh masyarakat. Polisi semakin diperkuat dan masyarakat semakin waspada.

Sama seperti kasus pembunuhan massal modern, pengaruh dugaan, mitos dan rumor dalam liputan surat kabar menyebabkan banyak kecemasan. Pada saat Ripper menyerang lagi, daerah Whitechapel. Di kegelapan dini hari tanggal 30 September seorang salesman perhiasan kostum tiba di rumah di Berners Street, di mana dia menemukan tubuh Elizabeth Stride, seorang pelacur yang robek di bagian tenggorokannya. Saat polisi bergegas ke tempat kejadian dan mencari-cari jalan terdekat, Ripper berangkat ke Mitre Square, di Kota London, dan membunuh Catharine Eddowes. Meskipun korban sebelumnya belum dimutilasi, banyak yang percaya bahwa Ripper telah terganggu selama prosedur ini. Eddowes tidak begitu diperhatikan dengan baik dan dia ditemukan dengan perut terburai. Malam itu dikenal sebagai 'acara ganda', dan menjadi fokus banyak surat yang dikirim ke polisi.

Polisi percaya bahwa mereka telah menemukan sebuah pola pembunuhan yang pertama terjadi pada tanggal 31 Agustus, yang kedua pada tanggal 8 September, yang ketiga dan keempat pada tanggal 30 September. Mereka percaya hal berikutnya akan terjadi pada tanggal 8 Oktober, namun perkiraannya meleset. Pembunuhan terakhirnya benar-benar terjadi pada tanggal 9 November di Miller's Court, sebuah bangunan yang dekat dengan tempat pembunuhan-pembunuhan lainnya terjadi. Seorang pelacur lainnya, Mary Jane Kelly, 24 tahun, ditemukan oleh pemilik rumahnya dengan tubuh yang benar-benar dimutilasi. Kali ini, pembunuhan itu terjadi di dalam, dan si pembunuh tadi malam membedah mayat itu. Meskipun kelima pembunuhan ini semua ditugaskan ke Ripper, kemungkinan dia membunuh dua atau tiga wanita lagi di London sekitar waktu itu.

Namun, polisi bingung menemukan nama sebenarnya dari orang di balik kejahatan tersebut dan menggunakan kebijakan penekanan informasi untuk mencoba meyakinkan masyarakat. Meskipun demikian, orang London sepenuhnya sadar bahwa pekerjaan polisi terbukti tidak membuahkan hasil untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang identitas Ripper. Tetapi beberapa dari mereka yang memiliki kekuatan memiliki teori mereka sendiri, dan banyak dokter polisi yang memeriksa mayat korban mengatakan bahwa Ripper kemungkinan adalah seseorang yang memiliki keterampilan medis. Pada tahun 1894, Kepala Polisi Kepolisian Metropolitan, Sir Melville Macnaghten, menulis sebuah laporan yang menyebutkan Montague John Druitt (seorang pengacara yang melakukan bunuh diri sesaat setelah pembunuhan Kelly) sebagai tersangka yang paling mungkin terjadi. Namun, pada saat itu Macnaghten percaya Druitt menjadi dokter yang terlatih, yang kemudian menjadi bukti penelitian palsu. Macnaghten juga menamai dua kemungkinan lagi Rippers. Yang pertama adalah Aaron Kosminski, seorang Yahudi Polandia yang tinggal di daerah Whitechapel yang telah masuk rumah sakit jiwa pada bulan Maret 1889.

Meskipun salah satu petugas investigasi utama, Robert Anderson, memiliki kepercayaan besar pada kesalahan Kosminski, catatan perilaku Pole dari masanya di rumah sakit jiwa tidak mengandung bukti bahwa dia membunuh. Tersangka terakhir Macnaghten, Michael Ostrog, adalah seorang gila Rusia. Meskipun menjadi penjahat yang dihukum dan mungkin menjalani beberapa pelatihan medis, perilakunya di bawah kondisi belajar juga tidak menunjukkan adanya kemampuan untuk melakukan banyak pembunuhan. Dalam beberapa tahun terakhir, penyidik Ripper telah mempertimbangkan Dr Francis Tumblety, seorang dokter Amerika yang melarikan diri ke London tak lama setelah pembunuhan tersebut. Meski menganggapnya sebagai tersangka, Polisi Metropolitan pada saat itu memutuskan untuk mengabaikannya. Seperti misteri lainnya, identitas the Ripper telah menjadi domain teori konspirasi.

Hal ini telah menyebabkan orang-orang dari semua lapisan masyarakat seperti anggota monarki, pelayan kerajaan, perwira polisi berpangkat tinggi, mata-mata Rusia dan bahkan penginjil yang gila dituduh sebagai The Ripper. Namun, dalam beberapa tahun terakhir sebuah penelitian telah dilakukan oleh penulis kejahatan, Patricia Cornwell. Dia menggunakan 4 juta dollar dari uangnya sendiri untuk menyelidiki apakah ada kaitan antara Ripper dan Walter Sickert, pelukis impresionis yang mungkin memiliki hubungan dengan Whitechapel di sekitar tanggal pembunuhan tersebut.

Dua puluh tahun setelah pembunuhan, dia menciptakan serangkaian lukisan yang menggambarkan pelacur yang meninggal dan dianiaya dengan kejam. Cornwell telah menggunakan teknologi modern dan pengujian intens atas karyanya dan dengan rasa bersalah Sickert telah dirusak reputasinya karena dianggap sebagai Ripper. Penyelidik Ripper modern, seperti pasukan polisi London Victoria, tidak sepakat satu sama lain. Ada begitu banyak karakter buruk yang berkeliaran di London pada saat itu sehingga hampir semua tersangka bisa dikaitkan dengan pembunuhan tersebut dengan cara tertentu.

Baca Juga Misteri Zodiac Killer, Pembunuh Paling Misterius di Dunia

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar