Misteri Voynich Manuskrip, Buku yang Tak Bisa Dibaca

voynich

Naskah Voynich telah dijuluki "Manuskrip paling misterius di dunia". Manuskirp ini dinamai menurut penemunya, yaitu seorang pedagang dan kolektor barang antik Amerika bernama Wilfrid M. Voynich, yang menemukannya pada tahun 1912, di antara kumpulan manuskrip kuno yang tersimpan di vila Mondragone di Frascati, dekat Roma, yang pada saat itu kemudian berubah menjadi sebuah Jesuit College (ditutup pada tahun 1953). Beberapa percaya itu adalah buku tentang alkimia. Naskah Voynich adalah buku bergambar misterius dengan isi yang tidak bisa dipahami. Hal ini diperkirakan telah ditulis sekitar 400 tahun yang lalu oleh seorang penulis yang tidak dikenal dalam naskah yang tidak dikenal dan bahasa yang tidak dapat dipahami. Pada tahun 2005, naskah Voynich adalah item MS 408 di Beinecke Rare Book Library of Yale University. Edisi faksimili pertama diterbitkan pada tahun 2005

Selama keberadaannya yang tercatat, manuskrip Voynich telah menjadi objek penelitian intensif oleh banyak ahli kriptografi profesional dan amatir, termasuk beberapa pemecah kode top Amerika dan Inggris dalam ketenaran Perang Dunia II (yang semuanya gagal menguraikan satu kata pun). Serangkaian kegagalan ini telah mengubah naskah Voynich menjadi topik kriptologi historis yang terkenal, namun juga memberi bobot pada teori bahwa buku tersebut hanyalah sebuah tipuan yang rumit - urutan simbol sewenang-wenang yang tidak berarti.

Tidak ada yang tahu asal usul manuskrip itu. Para ahli percaya itu berasal dari Eropa berdasarkan gambarnya. Mereka percaya, naskah itu ditulis di antara abad 15 dan 17. Manuskripnya berukuran kecil, tujuh per sepuluh inci, tapi tebal, hampir 235 halaman.

Ini adalah naskah abjad, tapi dari alfabet yang diperhitungkan dengan beragam dari sembilan belas sampai dua puluh delapan huruf, tidak ada yang memiliki hubungan dengan sistem abjad Inggris atau Eropa. Teks tersebut tidak memiliki koreksi yang jelas. Ada bukti untuk dua "bahasa" berbeda (diselidiki oleh Currier dan D'Imperio) dan lebih dari satu juru tulis, mungkin menunjukkan skema pengkodean yang ambigu.

Rupanya, Voynich ingin manuskrip misterius itu diuraikan dan memberikan salinan foto ke sejumlah pakar. Namun, terlepas dari banyaknya ahli kriptologi dan ilmuwan terkenal, buku ini tetap belum terbaca. Ada beberapa klaim tentang penguraian, tapi sampai saat ini, semua ini tidak dapat dibuktikan dengan terjemahan yang lengkap. Buku itu dibeli oleh H. P. Kraus (buku barang antik New York) pada tahun 1961 dengan harga $24.500. Dia kemudian menawarinya seharga $160.000 namun tidak dapat menemukan pembelinya. Akhirnya dia menyumbangkannya ke Universitas Yale pada tahun 1969, di mana masih ada tanggal di Beinecke Rare Book Library dengan nomor katalog MS 408. Sudah diketahui (dari surat Johannes Marcus Marci sampai Athanasius Kircher tertanggal 1666) bahwa manuskrip tersebut dibeli oleh Kaisar Rudolph II dari Bohemia (1552-1612).

Secara historis, pertama kali muncul pada tahun 1586 di istana Rudolph II Bohemia, yang merupakan salah satu raja Eropa yang paling eksentrik dalam periode itu atau periode lainnya. Rudolph mengumpulkan kurcaci dan memiliki resimen raksasa di tentaranya. Dia dikelilingi oleh astrolog, dan dia terpesona oleh permainan, kode dan musik. Dia adalah tokoh bangsawan Protestan yang berorientasi gaib periode ini dan melambangkan pangeran Eropa utara yang terbebaskan. Dia adalah pelindung alkimia dan mendukung pencetakan literatur alkimia.

kuda aneh

Konspirasi Rosikrusian diam-diam berlangsung selama periode yang sama ini. Ke pengadilan Rudolph datang seorang yang tidak dikenal yang menjual manuskrip ini kepada raja seharga tiga ratus dukel emas, yang diterjemahkan ke dalam unit moneter modern, sekitar empat belas ribu dolar. Ini adalah jumlah uang yang menakjubkan untuk membayar manuskrip pada saat itu, yang mengindikasikan bahwa Kaisar pasti sangat terkesan karenanya.

Mendampingi manuskrip itu adalah sebuah surat yang menyatakan bahwa itu adalah karya orang Inggris Roger Bacon, yang berkembang pada abad ke-13 dan yang merupakan astronom pra-Copernika yang terkenal. Hanya dua tahun sebelum munculnya Naskah Voynich, John Dee, navigator Inggris, astrolog, pesulap, agen intelijen, dan okultisme yang hebat telah mengajar di Prague mengenai Bacon.

Naskah itu entah bagaimana beralih ke Jacobus de Tepenecz, direktur kebun botani Rudolph (tanda tangannya ada di folio 1r) dan diperkirakan bahwa ini pasti terjadi setelah tahun 1608, ketika Jacobus Horcicki menerima gelar 'de Tepenecz'. Jadi 1608 adalah tanggal pasti untuk Manuskrip.

Kode dari awal abad keenam belas dan seterusnya di Eropa semuanya berasal dari The Stenographica dari Johannes Trethemius, Uskup Sponheim, seorang alkemis yang menulis tentang penyandian pesan rahasia. Dia memiliki sejumlah metode, dan tidak ada kode militer, alkemis, agama, atau politik yang disusun dengan cara lain selama periode yang berlangsung sampai abad ketujuh belas. Namun Naskah Voynich tampaknya tidak memiliki hubungan apapun dengan kode turunan Johannes Trethemius, Uskup Sponheim.

Pada tahun 1622 dan manuskrip tersebut diserahkan kepada pemilik individu tak dikenal yang meninggalkan buku itu sesuai kehendaknya kepada Marci. Marci pasti sudah tahu tentang manuskrip ini sebelum tahun 1644, karena informasi mengenai harga yang dibayar Kaisar berasal dari Dr. Raphael Missowski (1580-1644) (seperti yang disebutkan dalam suratnya).

Marci mengirim naskah itu segera dengan suratnya kepada Athanasius Kircher (seorang imam dan cendekiawan Yesuit di Roma) pada tahun 1666 yang tampaknya juga mengetahuinya dan telah menukar surat dan mengirim bagian dengan pemilik sebelumnya yang tidak dikenal.

Antara waktu itu dan 1912 (ketika Voynich menemukannya), diperkirakan bahwa manuskrip itu mungkin telah disimpan atau dilupakan di beberapa perpustakaan dan akhirnya pindah ke Kolese Jesuit di Villa Mondragone. Surat Marci kepada Kircher masih melekat pada manuskrip itu saat Voynich membelinya.

Dalam surat itu, Marci menyebutkan nama Roger Bacon (1214-1292) sebagai penulis yang mungkin, walaupun tidak ada bukti kepastian dari kepengarangan yang tersedia. Kemungkinan hubungan antara Rudolph dan Bacon adalah John Dee (seorang ahli matematika dan astrolog Inggris, kolektor karya Bacon) yang mengunjungi istana Rudolph pada tahun 1582-86.

voynich

Upaya dekode Voynich Manuskirp

Dilansir dari laman live science. Seorang ilmuwan bernama Stephen Bax mengklaim bahwa ia telah berhasil memecahkan 14 karakter naskah dan dapat membaca beberapa item dalam teks Voynich, seperti kata-kata untuk ketumbar, hellebore dan juniper di samping gambar dari tanaman. Dia mengatakan bahwa dia juga memilih kata untuk Taurus yang ditulis di samping ilustrasi Pleiades, sebuah cluster bintang di rasi Taurus.

"Naskah itu memiliki banyak ilustrasi bintang dan tumbuhan," Bax menambahkan. "Saya dapat mengidentifikasi beberapa dari ini, dengan nama mereka, dengan melihat manuskrip herbal abad pertengahan dalam bahasa Arab dan bahasa lainnya, dan kemudian saya memulai sebuah decoding, dengan beberapa hasil menarik."

Baca juga Misteri Nicholas Flamel, Penemu Ramuan Keabadian

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar