Misteri Nicholas Flamel, Penemu Ramuan Keabadian

flamel harry potter
Nicholas Flamel dalam film Harry Potter

Nicholas Flamel (1330 - 1417) adalah salah satu alkemis terkenal Prancis. Banyak mitos mengenai Flamel, ia mengklaim bahwa ia berhasil membuat Batu Bertuah yang dapat mengubah logam dasar menjadi emas, dan bahwa ia dan istrinya Perenelle mencapai keabadian melalui "Elixir of Life". Kisah legendaris kehidupan Flamel didasarkan pada karya abad ketujuh belas, bernama "Livre des figures hiéroglyphiques". Flamel bukanlah seorang biarawan, tapi seorang penulis kulit yang mencari nafkah untuk menyalin dokumen di Paris. Ini bisa berupa buku sampai surat perjanjian kelakuan, dan dia pasti sudah menemukan naskah alkimia dalam perjalanan karyanya.

Suatu malam malaikat datang kepadanya dalam mimpi dan menunjukkan kepadanya sebuah buku tua dengan cahaya berkilauan. Flamel mengulurkan tangan untuk menyentuh buku itu, tapi kedua buku dan malaikat itu lenyap sebelum dia bisa memegangnya. Beberapa saat kemudian, pada tahun 1357, Flamel membeli sebuah buku dan sekaligus mengenalinya sebagai buku yang telah ditunjukkan kepadanya dalam mimpinya. Buku ini ditulis oleh Abraham Eleazar tertentu, dan tampaknya dia sedang mendeskripsikan seni mentransmisikan logam. menjadi emas Pada setiap halaman ketujuh, ada ilustrasi misterius yang menunjukkan bagian dari proses tersebut. Flamel menceritakan pada istrinya, Perenelle, bahwa dia tidak dapat memahami lebih dari beberapa halaman pertama buku ini.

Setelah dua puluh tahun belajar dan percobaan gagal, Flamel memutuskan untuk berziarah ke Santiago de Compostella, dengan harapan bisa menemukan seorang Yahudi terpelajar untuk menjelaskan pekerjaan kepadanya (Abraham telah menulis bukunya untuk sesama orang Yahudi). Dia pergi ke Santiago pada tahun 1378 dan menghabiskan lebih dari satu tahun di sana sebelum bertemu dengan seorang Master Canches. Canches, seorang pedagang, menyadari bahwa Flamel telah memiliki teks Kabbalah kuno yang dianggap telah hilang selamanya, dan dengan sukarela menjelaskan figur untuknya. Canches kembali ke Prancis bersama Flamel, ingin melihat karya asli Flamel yang membuat salinannya, namun meninggal di Orleans.

Flamel kembali ke Paris sendirian dan bekerja tanpa henti selama tiga tahun. Pada hari Jumat tanggal 17 Januari 1382, sekitar tengah hari, dia dikatakan telah menyelesaikan pekerjaannya, bersama istrinya Perenelle sebagai satu-satunya saksi. Flamel dan Perenelle adalah alkemis strukturalis pria dan wanita yang bekerja sama dalam harmoni, "misteri frater" dan "soror mystica" berisi pertentangan komplementer (pria dan wanita, yin dan yang, dalam dan luar) bersama untuk tujuan pekerjaan. (Aspek lain dari alkimia yang akan disukai oleh Gereja.)

Pada tanggal 25 April tahun itu, mereka mengulangi keberhasilan percobaan pertama, dan Flamels tiba-tiba mulai memperoleh kekayaan yang sangat besar. Selama lima belas tahun berikutnya, mereka mendirikan empat belas rumah sakit di Paris sendiri, memberikan sumbangan yang besar kepada tujuh gereja, dan memberi hadiah serupa di Boulogne (yang mungkin merupakan tempat kelahiran Perenelle).

Flamel tinggal di usia 80-an, dan pada tahun 1410 merancang nisannya sendiri, yang diukir dengan gambar Kristus, St. Petrus, dan St. Paul. Batu nisan itu dipelihara di Musée de Cluny di Paris. Setelah meninggal pada 1417 (beberapa akun mengatakan 1418), dia dimakamkan di Paris di Musée de Cluny pada akhir nav dari bekas Gereja Saint Jacques de la Boucherie.

Setelah kematian Flamel pada bulan Maret 1417, banyak orang menggeledah rumah tersebut untuk menemukan harta karunnya. Namun mereka tidak menemukan apa-apa, tapi makam Flamel dan Perenelle ditemukan kosong saat dibuka. Banyak laporan bahwan Flamel pergi ke India, di mana ia terlihat sekitar tahun 1700, dan dilaporkan telah terlihat di Opera Paris tahun 1761.

Menariknya, Flamel menulis sebuah kode alfabet yang disebut "Perjanjian Nicholas Flamel" pada akhir 1750-an dan diterbitkan pada tahun 1806 di London. Itu ditulis dalam kerahasiaan dan hanya ditujukan untuk keponakannya. Seorang juru tulis Paris bernama Father Pernetti dan Monsieur de Saint Marc akhirnya berhasil memecahkan kode pada tahun 1758.

Baca Juga Misteri Ashabul Kahfi yang Tertidur Selama 3 Abad

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar