Misteri Ledakan UFO di Tunguska, Rusia

tunguska

Pada pukul 7:17 pagi pada tanggal 30 Juni 1908 terjadi ledakan besar di atmosfer lima mil di atas Siberia. Ini meninggalkan hutan dibawahnya terbakar dan hangus, dan mendorong pepohonan di radius 20 mil. Ini melemparkan orang ke lantai dan memecah kaca jendela sejauh 50 mil. Seratus mil jauhnya, para saksi melaporkan melihat ledakan tersebut menciptakan awan abu hitam besar yang disertai dengan deru hebat. Suara yang memekakkan telinga ini bahkan terdengar 300 mil jauhnya, dan seluruh peralatan ilmiah dunia mencatat kejadian aneh di Rusia utara. Sampai hari ini, pola pertumbuhan tanaman dan hewan yang aneh dapat ditemukan di daerah tersebut. Tapi apa sebenarnya yang terjadi di Tunguska hari itu? Saksi terdekat dengan ledakan tersebut adalah penggembala rusa 25 mil dari pusat ledakan. Mereka tidur di tenda mereka saat gelombang kejut menghempaskan mereka ke udara.

Seorang pria dilaporkan meninggal, dan yang lainnya kehilangan kesadaran. Ketika mereka sampai di sekitar, mereka melihat hutan di sekitar mereka hancur dan membara. Saksi lain di sebuah pos perdagangan di Vanavara sejauh 50 mil selatan ledakan tersebut, melaporkan bahwa langit terbagi dua, dengan bagian utara terbakar.

Sebuah ledakan yang membasahi mereka terasa sangat panas, seolah-olah pakaian mereka terbakar. Mereka terlempar sejauh 20 kaki ke udara, dan ketika mereka kembali sadar, ledakan yang mengerikan diikuti oleh suara yang terdengar seperti hujan batu kecil yang jatuh di tanah. Saksi yang lebih jauh melihat pemandangan yang mengesankan saat fenomena ini terjadi. Warga di kota-kota terpencil telah melihat 'bola api' yang hebat dengan irama warna warni melintas di langit pagi. Banyak yang mengira itu adalah awal dari kiamat yang hebat.

Pihak berwenang Rusia tidak dapat mengirim siapapun untuk menyelidiki fenomena tersebut hingga Maret 1927, ketika Leonid Kulik dipilih oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Soviet untuk mencari tahu apa yang telah terjadi. Kulik tiba di daerah itu dan melihat garis-garis pepohonan merayap memancar dari titik yang jauh. Dia mengambil foto dan mempelajari tanahnya, tapi tidak pernah menemukan fragmen atau sampel meteorit. Tampaknya, apa pun yang menyebabkan peristiwa surgawi yang luar biasa itu telah menguapkan dirinya sendiri. Tidak adanya fisik tetap membuat Rusia bingung. Mereka merasa bahwa hanya batu besar dari luar angkasa yang bisa menyebabkan efek tersebut. Setelah menjatuhkan bom atom di Jepang selama Perang Dunia Kedua, foto-foto yang membandingkan kehancuran Hiroshima dan Nagasaki dan daerah di dekat pusat ledakan Tunguska menunjukkan banyak kesamaan.

Para saksi mata beranggapan bahwa fenomena yang terjadi Rusia tersebut sebagai ledakan nuklir. Namun, tidak ada senjata nuklir yang ada pada tahun 1908, sehingga beberapa orang berspekulasi bahwa ledakan tersebut disebabkan oleh pesawat alien yang menabrak bumi. Namun sekarang banyak yang menolak gagasan ini dan telah diganti dengan teori antimateri atau lubang hitam yang meluncur di atas Siberia. Pengetahuan ilmiah terkini telah dapat menyimpulkan bahwa ledakan itu setara dengan senjata nuklir 40 megaton. Tapi gagasan Man tentang apa yang menyebabkan kejadian luar biasa ini, apakah melibatkan UFO atau keanehan intergalaksi lainnya, memerlukan pemahaman tentang topik yang masih belum kita mengerti.

tunguska ledakan

Misteri ini terpecahkan

Pada 24 Juni 2009, Jurnal Geophysical Letter telah diterbitkan oleh dari American Geophysical Union, yang menyimpulkan bahwa ledakan tersebut disebabkan oleh komet. Ilmuwan membandingkan dengan fenomena awan terang yang dihasilkan pesawat antarikasa NASA dengan awan yang dihasilkan setelah ledakan di Tunguska terjadi. Hasilnya keduanya memiliki kesamaan, Awan tersebut adalah awan noctilucent, yaitu awan yang terbentuk akibat partikel es dan hanya terjadi di tempat yang sangat tinggi dan temperatur yang sangat dingin. Karena inti komet hanya berupa es dan debu, komet akan langsung menguap setelah meledak, itulah mengapa ilmuwan jaman dulu tidak dapat menemukan satupun bukti meteor yang jatuh ataupun kawah meteor.

Recomendation

loading...
Previous
Next Post »
0 Komentar